Bagaimana Pengusaha Sosial Dapat Meningkatkan Dampak Investasinya

Bagaimana Pengusaha Sosial Dapat Meningkatkan Dampak Investasinya

Investasi berdampak dan filantropi tradisional sedang meningkat setelah ledakan ekonomi selama satu dekade setelah Resesi Hebat. Tetapi kapan investasi berdampak membuat perbedaan yang lebih besar daripada hibah?

Pertanyaannya jauh lebih rumit daripada sekadar mengevaluasi apakah investasi berdampak dapat menguntungkan sambil berbuat baik, saran penelitian baru dari Benjamin N. Roth, asisten profesor Harvard Business School di Unit Manajemen Wirausaha.

“Gagasan bahwa Anda meningkatkan dampak Anda dengan memanfaatkan modal, bahwa melakukan investasi daripada sumbangan membantu Anda menjangkau lebih banyak perusahaan, itu terlalu sederhana karena mengabaikan biaya pada perusahaan yang Anda dukung,” kata Roth, penulis baru kertas kerja Investasi Dampak: Teori Pembiayaan Kewirausahaan Sosial (pdf).

Keputusan tentang cara terbaik untuk mendukung entitas sosial dan lingkungan dapat menggeser miliaran modal. Saat ini, investasi berdampak tahunan yang berupaya untuk memajukan penyebab sosial dan lingkungan serta menghasilkan keuntungan bagi investor mencapai $500 miliar, dengan 69 persen diarahkan pada perusahaan non-publik, menurut survei 2019 dari Global Impact Investing Network.

Secara tradisional, organisasi filantropi memberikan sumbangan, bukan investasi. Namun, sekitar 41 persen yayasan besar melakukan investasi, di samping hibah tradisional mereka, untuk memajukan tujuan program mereka. Yayasan Bill dan Melinda Gates telah sering menggunakan investasi dalam bentuk “investasi terkait program” untuk mendukung tujuan sosial dan lingkungan.

Bagaimana seorang wirausahawan yang berusaha berbuat baik dapat mengevaluasi bentuk dukungan terbaik yang harus dicapai?

Baca Juga:  Imbalan dan Risiko Investasi Real Estate Komersial

Roth merekomendasikan mereka yang memegang dompet mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apakah tujuan organisasi layak disubsidi untuk masa depan yang tidak terbatas? Jika ya, maka hibah mungkin merupakan cara yang tepat, menurut penelitian Roth. Sebaliknya, jika suatu hari organisasi dapat mencapai titik di mana ia akan mempertahankan pendapatannya sendiri, dan di mana ia tidak akan lagi menginvestasikan kembali semua pendapatannya ke peluang berdampak tinggi, maka investasi memungkinkan pemodal untuk mengalokasikan kembali dana ke pihak lain. tujuan.
  • Apakah perusahaan memiliki peluang untuk memperluas profitabilitasnya dengan biaya yang kecil untuk misi sosialnya? Jika ya, investasi dapat memberdayakan perusahaan untuk memanfaatkan peluang yang menguntungkan ini, dan investor dapat menyalurkan keuntungannya untuk penggunaan produktif lainnya. Dalam pengertian ini, melakukan investasi daripada hibah dapat membantu perusahaan secara lebih efektif menggabungkan motif keuntungan dan misinya dan memperluas dampak totalnya.

Sebagai contoh, Roth menggunakan Husk Power, sebuah perusahaan yang sebelumnya dia periksa dalam studi kasus HBS 888 Casino, yang menyediakan rencana listrik prabayar untuk masyarakat miskin perkotaan dan pedesaan menggunakan energi yang berasal dari sekam padi dan tenaga surya. Modelnya bermanfaat bagi penduduk miskin dan lingkungan.

Sekam tumbuh subur karena basisnya di daerah perkotaan dan pedesaan. Ia juga memiliki bisnis sampingan: mengubah sekam yang dibuang menjadi dupa untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Baca Juga:  Mengubah Prosedur Pencatatan Investasi Uang

Jika seorang investor merasa biaya bisnis nyasar sampingan dupa misalnya bukan penggunaan modal yang baik, maka investor dampak dapat mengambil keuntungan kembali dan menginvestasikan modalnya di tempat lain, mungkin di perusahaan yang berbeda. Alasan umum lainnya untuk menarik modal adalah manajemen perusahaan ingin mengambil keuntungan untuk diri mereka sendiri dalam bentuk kompensasi yang lebih tinggi.

Modal Daur Ulang

Melakukan investasi daripada hibah memungkinkan pemodal “pada dasarnya mendaur ulang modal,” kata Roth.

“Ketika perusahaan yang Anda dukung tidak akan menggunakan uang marjinal mereka dengan baik, Anda dapat mengambilnya kembali.”

Sehubungan dengan donor, investor dampak juga dapat mendorong Husk Power untuk mengembangkan bisnisnya dan meningkatkan profitabilitas. Misalnya, jika Husk Power menaikkan harganya, itu bisa menghasilkan lebih banyak keuntungan. Jika melakukan hal itu juga akan mengecualikan beberapa pelanggan Husk Power yang paling rentan, maka donor mungkin akan mencegah langkah tersebut.

Namun, seorang investor (yang menurut definisi adalah pemilik sebagian perusahaan) menempatkan nilai yang lebih tinggi pada keuntungan Husk Power. Oleh karena itu, investor dapat memberdayakan Husk untuk melakukan perubahan ini. Dengan menyalurkan keuntungan baru ini ke penggunaan produktif lainnya, investor dapat memperluas dampak total Husk.

Roth memperingatkan bahwa analisisnya tidak menawarkan pandangan lengkap tentang banyak cara di mana investasi dan hibah berbeda. Banyak seluk-beluk akan memperumit kalkulus untuk memutuskan apakah suatu investasi menawarkan dampak yang lebih baik daripada hibah.

Baca Juga:  Investor Pasar yang Membayar Lebih untuk Perusahaan Terbaik

Namun, analisis ini menjelaskan beberapa pengorbanan inti yang dimainkan dan, semoga, akan memungkinkan diskusi yang lebih terinformasi tentang peran yang dapat dimainkan oleh investasi berdampak dalam lanskap filantropi yang lebih luas.